By   December 4, 2009

Desa Ijo Balit, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat adalah daerah tandus. Saking tandusnya, panggilan akrab desa itu adalah ’lendang panas’ alias ’hamparan panas’. Tapi Desa Ijo Balit beruntung punya Slamet Suriawan Sahak. Berkat Slamet, desa jadi subur. Slamet membuat jalur pengairan dengan membelah bukit yang besar, mencari aliran sungai untuk diarahkan ke desa.

Ijo Balit Berlimbah Air

Ijo Balit Berlimpar Air

Ijo Balit Yang Indah

Ijo Balit Yang Subur

Foto foto : Muhammad Roil Bilad

  • Abduh Abbas

    ijo balit makmur,mungkin itulah nama yg tepat utk ijo balit,

  • Le Mujitahid Amien

    Salam, waktu lebaran haji rubin tyang sempat mampir ke rumahnya tanpa sepengetahuannya n sy sempat cari dia dikebunnya lagi nyangkul tanam cabe dari jauh dianya berteriak n mengejar n berpelukan sembari sesenggukan karena hampir 20 tahun tak bersua,dah lama sekali dg adik yg satu ini H. selamet sahak n sempat disuguhin kopi dan dikenalkan dg bijanne n cucunya, desember 2010 beliau ketemu di jakarta ada urusan untuk memperbaiki “kolam renang” di ijo balit untuk dijadikan standard nasional,sy mengagumi adik yg satu ini dg visinya bisa membuat ijobali ds geres yg dulu masuk menjadi satu dg desa tanjung teros dibuat menjadi hijau.
    Minggu lalu ujug 2 beliau menelpon tyang n katanya menginap di salah satu hotel di seputaran jalan proklamasi jakarta n langsung tyang jemput n banyak bicara soal visinya disana terutama membangun lotim n lombok secara keseluruhan.
    Tyang merenung dulu yg bikin kolam di Mayura n Narmada adalah raja bali yang punya kekuasaaan,tapi h. selamet membangun “lembah hijau ijo balit ” hanya dengan kesendiriaannya n tanpa belas kasihan para penguasa,sampai dianggap ” gila”,jadi wajarlah beliau mendapatkan hadiah “kalpataru”.

  • fikri

    Tiang fikri niki