BELIAN SASAK DI TENGAH PENGOBATAN MODERN (Tulisan 1)


Mirna Nur Alia *


ABSTRAK

Belian Sasak merupakan salah satu alternatif pengobatan yang masih bertahan dan
berjalan beriringan dengan pengobatan modern yang sangat bermanfaat dalam penyembuhan
penyakit, karena Belian Sasak dianggap sebagai tempat berobat yang relatif ekonomis bagi
orang yang kurang mampu bahkan orang yang kemampuan ekonominya menengah ke atas.


Dengan adanya tuntutan zaman yang modern seperti sekarang ini, yang menyediakan produk
dan alat yang serba praktis, pengobatan medis mau tidak mau menuntut pengguna Belian
Sasak untuk menyesuaikan diri.

Namun, dengan perkembangan Belian Sasak pada saat ini,
orang-orang dapat memilih pengobatan menurut persepsi masing-masing. Terdapat beberapa
alasan mengapa Belian Sasak di Lombok Timur masih tetap bertahan pada era modern ini,
diantaranya adalah adanya rasa takut pada diri seseorang terhadap pengobatan modern,
karena pengobatan modern dianggap mempunyai resiko kematian yang cukup tinggi dan
terdapat kepercayaan masyarakat terhadap setiap penyakit yang sulit disembuhkan dengan
obat Belian Sasak. Selain alasan tersebut, keberadaan Belian Sasak juga disebabkan oleh
faktor-faktor demografi seperti pekerjaan atau penghasilan, jarak tempat tinggal, pendidikan dan
kepercayaan.


Kata kunci: belian sasak dan pengobatan modern


PENDAHULUAN
Pada zaman modern ini, Belian Sasak tidak hanya dimanfaatkan oleh masyarakat
berkemampuan ekonomi lemah saja, tetapi juga oleh masyarakat kalangan ekonomi kuat. Hal
ini dikarenakan orang memilih tempat berobat dari sekian banyak jenis pengobatan yang ada,
terbukti dapat memberikan manfaat dalam menyembuhkan penyakit.


Belian Sasak adalah dukun atau orang melakukan pengobatan dengan alat dan kebiasaan
orang Sasak yang menggunakan alat, bahan dan cara yang sederhana, salah satunya adalah
tanaman tertentu seperti pasak bumi, daun bidara dan jahe. Tanaman-tanaman tersebut
biasanya dibuat dengan cara dihaluskan dengan batu atau diparut untuk ditempelkan pada
bagian yang sakit. Selain itu terdapat obat yang berbentuk jamu yang terbuat dari biji-bijian
tertentu yang disangrai (digoreng pada penggorengan dari tanah) kemudian dihaluskan.


Pengobatan juga dilakukan dengan pijat refleksi pada urat saraf untuk mengobati orang yang
mengalami kelumpuhan. Semuanya itu merupakan perawatan kesehatan yang berada di luar
jalur pengobatan medis, yang berperan sebagai pelengkap dan berjalan beriringan dengan
pengobatan modern.


Pengobatan Belian Sasak merupakan salah satu alternatif pengobatan masyarakat yang
bersifat tradisional. Tradisional adalah segala sesuatu seperti alat, kepercayaan, kebiasaan,
ajaran dan sebagainya yang turun temurun dari nenek moyang (Poerwadarminta, 1976: 796).
Sifat tradisional ini dapat dilihat dari cara pengobatannya yang menggunakan alat sederhana
secara turun temurun dari nenek moyang dan dilakukan dengan pengalaman.


Berdasarkan fungsi, manfaat dan motifnya yang disesuaikan dengan kondisi masyarakat
setempat dilihat dari perkembangannya, pengobatan dibagi dua yaitu pengobatan tradisional
dan pengobatan modern. Khususnya pada pengobatan tradisional, banyak sekali macam atau
nama yang dapat kita lihat dengan berbagai macam pilihan yang tersedia untuk dapat
dimanfaatkan, salah satunya Belian Sasak. Sebagai bagian dari pengobatan tradisional, maka
pengobatan Belian Sasak sangat popular dan menjadi rujukan bagi para pasien yang ingin sembuh dari penyakitnya.


Pengobatan (belian sasak) menjadi salah satu dan bahkan menjadi pilihan bagi
sebagian masyarakat yang yakin akan keampuhan dan kehebatannya menyembuhkan
berbagai macam penyakit. Dengan menggunakan alat dan bahan ukur yang sederhana
seperti dun-daunan dan air jampi-jampi untuk menyembuhkan berbagai macam penyakit dari
yang sederhana sampai penyakit keras (kronis). Melalui mediator yang sudah
berpengalaman yang disebut tengkorong (belian). (Mariyono, 2003: 3).


Dari kondisi di atas dapat kita lihat bahwa pengobatan tradisional Belian Sasak masih
dimanfaatkan masyarakat untuk menyembuhkan penyakitnya. Hal tersebut dianggap akan
berbenturan dengan pengobatan modern, salah satunya akan menyebabkan tidak
dimanfaatkannya pelayanan kesehatan di rumah sakit atau puskesmas.


Dalam sosiologi kesehatan terdapat bentuk-bentuk perilaku seperti perilaku sakit,
perilaku sehat dan perilaku terhadap pelayanan kesehatan yang dipengaruhi oleh faktor-
faktor tertentu, seperti konsep perilaku terhadap pelayanan kesehatan yaitu respon
seseorang terhadap pelayanan kesehatan, baik pelayanan kesehatan modern maupun
tradidional. Perilaku ini menyangkut respon terhadap fasilitas pelayanan, cara pelayanan,
petugas kesehatan dan obat-obatnya, persepsi sikap dan penggunaan fasilitas
(Notoatmodjo, 2003: 121-122).

(bersambung)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here