Permainan Rakyat

[Sasak.Org] Masyarakat Sasak mengenal beberapa permainan tradisional. Permainan ini masih dipelihara, terutama di daerah daerah pedesaan.

1. Belanjakan

Belanjakan adalah seni bela diri khas masyarakat Lombok. Belanjakan memadukan seni bela diri gulat, yudo dan pencak silat. Pada zaman dahulu diadakan untuk mengisi waktu setelah panen dilakukan pada malam hari yang diberi lampu penerang berupa obor. Belanjakan adalah adu fisik antar dua orang laki-laki yang menggunakan teknik tendangan, bantingan dan tepidan. Tidak diperbolehkan melakukan hantaman dengan tangan. Belanjakan sangat besar persamaannya baik secra teknik maupun pakaian yang dikenakan dengan sumo. Untuk belanjakan pemain dilengkapi dengan pakaian yang disebut bekancut. Pakaian mirip dengan pakaian dengan pesumo Jepang. Bedanya adalah sumo menggunakan dorongan dan bantingan.

2. Besilo’an

Besilo’an adalah salah satu jenis permainan rakyat yang berkembang khususnnya di kalangan anak-anak suku Sasak. Besilo’an bersala dari kata silo’ atau julat yang berarti terbakar. Jadi besilo’an berarti kebakaran. Permainan ini dilakukan dengan berkelompok, masing-masing terdiri dari 4 orang. Permainan dilakukan dengan cara menetukan terlebih dahulu kelompok mana yang akan dijaga berada didalam garis edangkan yang lainnya di luar garis. Anggota kelompok yang dijaga berusaha menerobos keluar sementara yang lain menghalangi. Apabila dia bisa keluar dari garis penjagaan dan berbalik kembali menjaga.

3. Keduk Keke.

Keduk KekeAdalah salah satu permainan anak-anak yang dilakukan pada siang hari. Permainan dilakukan dengan cara satu lawan satu. Peserta minimal dua orang, maksimal 4 orang. Lidi/kayu kecil ditancapkan pada gundukan tanah atau pasir yang berda ditengan-tengah pemain. Dengan menggunakan alat bantu berupa kayu atau lidi ataupun dengan jari tangan sendiri setiap pemain mengeruk tumpukan tersebut sambil menyanyikan “keduk keke lendang bajo, sai ngepe ie kado”. Apabila salah seorang pemain menjatuhkan lidi/kayu maka dia dianggap kalah.

4. Cipuci-puci

Cipuci-puci adalah permainan anak-anak yang berumur 5-11 tahun. Permainan ini dilakukan minimal tiga orang yang salah satunya akan diundi untuk memimpin jalannya permainan. Peserta mengulurkan tangan kedepan kemudian pemimpin memulai ketempat dimulainya permainan dan anggota kelompok yang lain tidak tertangkap permainan berakhir atau silo’. Demikian sebaliknya apabila ada salah seorang anggota yang tertangkap maka kelompok yang dijaga mengganti kelompok yang permainan dengan menunjuk tangan peserta sambil menyanyikan “cipuci-puci enjang-enjang bidaderi, njelele-njelepong kamu minta kembang apa……( jika kata apa…… jatuh ditangan salah seorang anak maka anak itu harus meminta atau menyebutkan nama salah satu bunga, misalnya melati) maka pemimpin menjawab dan melanjutkan kata-kata melati tersebut menjadi “lama-lama lakinya pulang sudah mati”.

5. Jumpring.

Permainan ini biasa dilakukan oleh lima orang anak yang diawali dengan ompimpang (salah satu cara mengundi). Yang kalah harus telungkup sambil menutup mata ditanah. Sedangkan yang menang akan memimpin permainan. Dengan membawa kerikil pemimpin memulai permainan dengan jalan menepuk-nepuk tangan peserta lainnya yang berada diatas punggung yang kalah sambil menyanyikan “jumpring cet-ecet ketibu dondong, aji pira teloq sopoq”, begitu kalimat ini diselesaikan batu yng tadi dipegang diletakkan dalam genggaman salah seorang peserta, kemudian semuanya mengucapkan “aleem-aleem” secara berulag-ulang.

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here